Technology

Algoritma kriptografi pasca-kuantum bernama – Keamanan

Institut Standar dan Teknologi Nasional Amerika telah menamai empat algoritma enkripsi pertama yang diyakini akan bertahan dari munculnya komputasi kuantum.

Pada titik tertentu, komputer kuantum diperkirakan akan menimbulkan ancaman terhadap enkripsi saat ini, karena beberapa algoritma kuantum (algoritma Shor, misalnya) dapat memfaktorkan bilangan prima yang besar dengan cepat.

Hal itu mendorong NIST untuk meluncurkan pencarian algoritme yang tahan terhadap faktorisasi kuantum pada tahun 2016, dengan maksud untuk memasukkannya ke dalam proyek standarisasi kriptografi pasca-kuantum.

Algoritma yang akan membuatnya menjadi standar sejauh ini diberi nama CRYSTALS-Kyber, CRYSTALS-Dilithium, FALCON dan SPHINCS+.

NIST mengatakan empat algoritme “bergantung pada masalah matematika yang harus dipecahkan oleh komputer konvensional dan kuantum”.

Ini menggambarkan CRYSTALS-Kyber sebagai skema “enkripsi umum” yang cocok untuk informasi yang melewati Internet.

Tiga lainnya untuk aplikasi tanda tangan digital: CRYSTALS-Dilithium dinominasikan sebagai algoritma utama, FALCON lebih ringan, dan sementara lebih besar dan lebih lambat, SPHINCS+ mengambil pendekatan matematis yang berbeda dengan dua lainnya.

Semua algoritma tersedia untuk diunduh.

NIST memiliki empat algoritma lain dalam konsolidasi, untuk pengumuman di masa mendatang.

Posted By : pengeluaran hk hari ini 2021