Technology

AS pertimbangkan tindakan keras terhadap pembuat chip memori di China – Perangkat Keras

Amerika Serikat sedang mempertimbangkan untuk membatasi pengiriman peralatan pembuat chip Amerika ke pembuat chip memori di China termasuk Yangtze Memory Technologies Co (YMTC), menurut empat orang yang mengetahui masalah tersebut.

Langkah yang diusulkan adalah bagian dari upaya untuk menghentikan kemajuan sektor semikonduktor China dan melindungi perusahaan-perusahaan AS.

Jika pemerintahan Presiden Joe Biden melanjutkan langkah tersebut, itu juga dapat merugikan raksasa chip memori Korea Selatan Samsung Electronics dan SK Hynix, kata sumber tersebut, yang berbicara dengan syarat anonim. Samsung memiliki dua pabrik besar di China sementara SK Hynix membeli bisnis manufaktur chip memori flash NAND Intel Corp di China.

Tindakan keras itu, jika disetujui, akan melibatkan pembatasan pengiriman peralatan pembuat chip AS ke pabrik-pabrik di China yang memproduksi chip NAND canggih.

Ini akan menandai tawaran AS pertama melalui kontrol ekspor untuk menargetkan produksi chip memori China tanpa aplikasi militer khusus, yang mewakili pandangan yang lebih luas tentang keamanan nasional Amerika, menurut pakar kontrol ekspor.

Langkah ini juga akan berusaha untuk melindungi satu-satunya produsen chip memori AS, Western Digital dan Micron Technology, yang bersama-sama mewakili sekitar seperempat pasar chip NAND.

Chip NAND menyimpan data di perangkat seperti smartphone dan komputer pribadi dan di pusat data seperti Amazon, Facebook, dan Google.

Berapa gigabyte data yang dapat disimpan oleh ponsel atau laptop ditentukan oleh berapa banyak chip NAND yang disertakan dan seberapa canggihnya.

Di bawah tindakan yang sedang dipertimbangkan, pejabat AS akan melarang ekspor alat ke China yang digunakan untuk membuat chip NAND dengan lebih dari 128 lapisan, menurut dua sumber.

LAM Research Corp dan Applied Materials, keduanya berbasis di Silicon Valley, adalah pemasok utama alat-alat tersebut.

Semua sumber menggambarkan pertimbangan pemerintah tentang masalah ini seperti pada tahap awal, belum ada peraturan yang diusulkan.

Diminta untuk mengomentari kemungkinan langkah tersebut, juru bicara Departemen Perdagangan AS, yang mengawasi kontrol ekspor, tidak membahas potensi pembatasan tetapi mencatat bahwa “pemerintahan Biden berfokus pada upaya merusak (China) untuk memproduksi semikonduktor canggih untuk mengatasi keamanan nasional yang signifikan. risiko bagi Amerika Serikat.”

Perusahaan yang berkembang pesat

YMTC, didirikan pada tahun 2016, adalah kekuatan yang meningkat dalam pembuatan chip NAND. Micron dan Western Digital berada di bawah tekanan dari harga rendah YMTC, seperti yang ditulis Gedung Putih dalam laporan Juni 2021 [pdf].

Ekspansi YMTC dan penawaran harga rendah menghadirkan “ancaman langsung” bagi Micron dan Western Digital, kata laporan itu.

Laporan itu menggambarkan YMTC sebagai “juara nasional” China dan penerima subsidi China sekitar $24 miliar.

YMTC, yang sudah diselidiki oleh Departemen Perdagangan apakah itu melanggar kontrol ekspor AS dengan menjual chip ke perusahaan telekomunikasi China Huawei, sedang dalam pembicaraan dengan Apple untuk memasok pembuat ponsel pintar AS dengan chip memori flash, menurut sebuah Bloomberg laporan.

LAM Research, SK Hynix dan Micron menolak mengomentari kebijakan AS. Samsung, Applied Materials, YMTC dan Western Digital tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Kongres bertindak

Ketegangan antara China dan Amerika Serikat atas sektor teknologi semakin dalam di bawah pendahulu Biden, Donald Trump dan terus berlanjut sejak itu.

Reuters melaporkan pada 8 Juli bahwa pemerintahan Biden juga mempertimbangkan pembatasan pengiriman ke China alat untuk membuat chip logika canggih, berusaha untuk melumpuhkan pembuat chip terbesar China, SMIC.

Kongres AS pekan lalu menyetujui undang-undang yang bertujuan membantu Amerika Serikat bersaing dengan China dengan menginvestasikan miliaran dolar dalam produksi chip dalam negeri.

Pembuat chip yang mengambil uang di bawah tindakan tersebut akan dilarang membangun atau memperluas manufaktur untuk chip canggih tertentu, termasuk chip memori canggih pada tingkat yang akan ditentukan oleh pemerintah, di negara-negara termasuk China.

Menurut Walt Coon dari perusahaan konsultan Yole Intelligence, YMTC menyumbang sekitar lima persen dari produksi chip memori flash NAND di seluruh dunia, hampir dua kali lipat dari tahun lalu.

Western Digital berdiri di sekitar 13 persen dan Micron 11 persen.

Coon mengatakan YMTC akan sangat dirugikan oleh pembatasan seperti yang sedang dipikirkan oleh pemerintahan Biden.

“Jika mereka terjebak di 128, saya tidak tahu bagaimana mereka benar-benar memiliki jalan ke depan,” kata Coon.

Produksi chip NAND di China telah tumbuh menjadi lebih dari 23 persen dari total seluruh dunia tahun ini dari di bawah 14 persen pada 2019, sementara produksi di Amerika Serikat telah menurun dari 2,3 persen menjadi 1,6 persen pada periode yang sama, menurut data Yole.

Untuk perusahaan Amerika, hampir semua produksi chip mereka dilakukan di luar negeri.

Tidak jelas apa dampak pembatasan potensial terhadap pemain lain di China. Intel, yang mempertahankan kontrak untuk mengelola operasi di pabrik yang dijualnya ke SK Hynix di China, telah memproduksi chip memori dengan 144 lapisan di situs China, menurut siaran pers Intel.

Posted By : pengeluaran hk hari ini 2021