Kesepakatan iklan ‘Jedi Blue’ Google dan Facebook diperiksa oleh UE, Inggris – Perangkat Lunak
Technology

Kesepakatan iklan ‘Jedi Blue’ Google dan Facebook diperiksa oleh UE, Inggris – Perangkat Lunak

Otoritas antimonopoli Uni Eropa dan Inggris meluncurkan penyelidikan paralel terhadap kesepakatan iklan tampilan online 2018 antara Google dan Facebook, menambah daftar panjang tantangan regulasi yang dihadapi raksasa teknologi AS.

Google dan Facebook, yang perusahaan induknya sekarang bernama Meta, membela kesepakatan ‘Jedi Blue’, yang menurut UE dapat menggagalkan saingan teknologi iklan dan merugikan penerbit dalam iklan tampilan online.

Yang disebut penawaran tajuk memungkinkan penerbit, seperti penyedia berita, menawarkan ruang iklan ke beberapa bursa dan jaringan iklan secara bersamaan, yang berpotensi menghasilkan lebih banyak pendapatan iklan.

Perjanjian Jedi Blue memungkinkan Meta, melalui Meta Audience Network-nya, untuk berpartisipasi dalam program Penawaran Terbuka Google, yang merupakan saingan dari penawaran tajuk.

“Teknologi yang bersaing dengan Bidding Terbuka Google mungkin telah ditargetkan dengan tujuan untuk melemahkannya dan mengecualikannya dari pasar untuk menampilkan iklan di situs web dan aplikasi penerbit,” kata kepala antimonopoli UE Margrethe Vestager dalam sebuah pernyataan.

Sementara satu sudut penyelidikan UE berfokus pada kesepakatan, yang lain melihat apakah Google menyalahgunakan dominasinya, yang dapat berarti bahwa Facebook lolos jika memang demikian.

“Ini adalah perjanjian pro-kompetitif yang didokumentasikan secara publik yang memungkinkan Facebook Audience Network (FAN) untuk berpartisipasi dalam program Bidding Terbuka kami, bersama dengan lusinan perusahaan lain,” kata Google dalam menanggapi penyelidikan.

“Perjanjian penawaran non-eksklusif Meta dengan Google dan perjanjian serupa yang kami miliki dengan platform penawaran lainnya, telah membantu meningkatkan persaingan untuk penempatan iklan,” kata Meta dalam sebuah pernyataan.

Google, yang telah terkena lebih dari 8 miliar euro (A$12 miliar) dalam denda antimonopoli UE dalam dekade terakhir, dan Facebook keduanya sedang diselidiki oleh eksekutif blok tersebut atas masalah lain dan dapat menghadapi denda sebanyak 10 persen. omset global mereka karena melanggar aturannya.

Otoritas antimonopoli Inggris juga sedang menyelidiki kesepakatan itu, dan pengawas persaingan UE mengatakan pihaknya bermaksud untuk bekerja sama secara erat dengan mitranya dari Inggris.

Texas dan 15 negara bagian AS lainnya menuduh dalam pengaduan antimonopoli terhadap Google bahwa kesepakatan dengan Facebook dibuat sebagai bagian dari upayanya untuk melawan penawaran header, yang ingin digunakan penerbit untuk menghasilkan lebih banyak uang dari iklan di situs web mereka.

Posted By : pengeluaran hk hari ini 2021