Pejabat senior Uni Eropa menjadi sasaran spyware Israel – Keamanan
Technology

Pejabat senior Uni Eropa menjadi sasaran spyware Israel – Keamanan

Pejabat senior di Komisi Eropa menjadi sasaran tahun lalu dengan perangkat lunak mata-mata yang dirancang oleh perusahaan pengawasan Israel, menurut dua pejabat Uni Eropa dan dokumentasi yang ditinjau oleh Reuters.

Di antara mereka adalah Didier Reynders, seorang negarawan senior Belgia yang telah menjabat sebagai Komisaris Kehakiman Eropa sejak 2019, menurut salah satu dokumen. Setidaknya empat staf komisi lainnya juga menjadi sasaran, menurut dokumen itu dan orang lain yang mengetahui masalah tersebut.

Kedua pejabat Uni Eropa mengkonfirmasi bahwa staf di komisi telah menjadi sasaran tetapi tidak memberikan rincian.

Komisi menyadari penargetan tersebut menyusul pesan yang dikeluarkan oleh Apple kepada ribuan pemilik iPhone pada November yang memberi tahu mereka bahwa mereka “ditargetkan oleh penyerang yang disponsori negara,” kata dua pejabat Uni Eropa. Ini adalah pertama kalinya Apple mengirimkan peringatan massal kepada pengguna bahwa mereka berada di garis bidik peretas pemerintah.

Peringatan itu memicu kekhawatiran langsung di komisi tersebut, kata kedua pejabat itu. Dalam email November yang ditinjau oleh Reuters, seorang staf teknologi senior mengirim pesan kepada rekan-rekannya dengan latar belakang tentang alat peretasan Israel dan permintaan untuk waspada terhadap peringatan tambahan dari Apple.

“Mengingat sifat tanggung jawab Anda, Anda adalah target potensial,” kata staf itu dalam email, ditinjau oleh Reuters.

Reuters tidak dapat menentukan siapa yang menggunakan spyware Israel untuk menargetkan Reynders dan rekan-rekannya yang berbasis di Brussels, apakah upaya itu berhasil, dan, jika demikian, apa yang mungkin diperoleh para peretas sebagai hasilnya.

Reynders dan juru bicaranya David Marechal tidak membalas pesan berulang kali. Juru bicara Komisi Eropa Johannes Bahrke menolak berkomentar. Apple menolak berkomentar.

Peneliti keamanan mengatakan penerima peringatan ditargetkan antara Februari dan September 2021 menggunakan ForcedEntry, perangkat lunak canggih yang digunakan oleh vendor pengawasan siber Israel NSO Group untuk membantu agen mata-mata asing dari jarak jauh dan tanpa terlihat mengendalikan iPhone.

Vendor spyware Israel yang lebih kecil bernama QuaDream juga menjual alat yang hampir identik dengan klien pemerintah, Reuters sebelumnya melaporkan.

NSO mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa mereka tidak bertanggung jawab atas upaya peretasan, dengan mengatakan penargetan yang dijelaskan oleh Reuters “tidak mungkin terjadi dengan alat NSO.”

Perusahaan, yang menghadapi sejumlah tuntutan hukum yang tumpang tindih dan baru-baru ini masuk daftar hitam oleh pejabat AS atas dugaan pelanggaran hak asasi manusia, mengatakan pihaknya mendukung penyelidikan penargetan dan menyerukan pembentukan aturan global untuk mengatur industri spyware.

QuaDream, yang menjaga profil lebih rendah, tidak mengembalikan pesan berulang.

Pakar TI memeriksa setidaknya beberapa smartphone pejabat untuk tanda-tanda kompromi tetapi hasilnya tidak meyakinkan, menurut dua sumber Uni Eropa, yang berbicara dengan syarat anonim karena mereka tidak berwenang untuk berbicara kepada pers.

Reuters belum dapat menentukan apakah komisi tersebut masih menyelidiki masalah tersebut.

Berita tentang penargetan tersebut muncul saat Uni Eropa mulai mengikuti Amerika Serikat dalam melihat lebih dekat pedagang spyware seperti NSO.

Parlemen Eropa akan meluncurkan komite penyelidikan untuk menyelidiki penggunaan perangkat lunak pengawasan di negara-negara anggota Eropa pada bulan April, menurut Sophie di ‘t Veld, anggota parlemen Uni Eropa yang memperjuangkan pembentukan komite.

In ‘t Veld mengatakan kepada Reuters bahwa dia tidak mengetahui bahwa pejabat Komisi Eropa menjadi sasaran, menyebut berita itu “dinamit.”

“Kita benar-benar harus sampai ke dasar ini,” katanya.

Komite tersebut dibentuk setelah adanya laporan bahwa politisi oposisi senior di Polandia telah meretas ponsel mereka dengan spyware Israel dan bahwa kritikus terkemuka dan jurnalis investigasi di Hongaria juga menjadi sasaran.

Pejabat Polandia dan anggota parlemen partai berkuasa Hungaria telah mengakui bahwa pemerintah masing-masing membeli perangkat lunak NSO, meskipun kedua negara telah membantah melakukan kesalahan terkait dengan tuduhan spionase domestik.

Penting untuk tidak langsung mengambil kesimpulan tentang siapa yang mungkin bertanggung jawab, kata Kenneth Lasoen, seorang peneliti di Clingendael Netherlands Institute of International Relations.

UE “adalah target profil yang sangat tinggi untuk banyak aktor,” kata Lasoen. “Brussels adalah sarang spionase sejati.”

Posted By : pengeluaran hk hari ini 2021