Penunjukan CEO perusahaan spyware NSO berhenti setelah daftar hitam AS – Keamanan
Technology

Penunjukan CEO perusahaan spyware NSO berhenti setelah daftar hitam AS – Keamanan

Eksekutif yang akan mengambil alih sebagai CEO perusahaan spyware Israel NSO Group telah berhenti setelah bisnis itu masuk daftar hitam oleh Departemen Perdagangan AS, kata perusahaan itu pada hari Kamis.

Isaac Benbenisti, yang bergabung dengan perusahaan pada Agustus, ditunjuk pada 31 Oktober sebagai pengganti CEO Shalev Hulio di masa depan, salah satu pendiri NSO yang akan mengambil peran baru sebagai wakil ketua dan presiden global. Hulio akan tetap sebagai CEO untuk saat ini, dan Benbenisti akan meninggalkan perusahaan.

Dalam surat pengunduran diri, yang kutipannya diberikan oleh juru bicara, Benbenisti menulis kepada ketua NSO Asher Levy bahwa “mengingat keadaan khusus yang muncul” setelah keputusan AS, dan tidak dapat menjalankan visinya untuk NSO, dia “tidak akan bisa mengambil posisi CEO di perusahaan”.

Dikelola oleh veteran unit intelijen militer Israel, NSO telah berusaha untuk mempertahankan reputasinya setelah penyelidikan oleh 17 organisasi media yang diterbitkan pada bulan Juli mengatakan perangkat lunak Pegasus-nya telah menargetkan smartphone wartawan, aktivis hak asasi dan pejabat pemerintah di beberapa negara.

Pekan lalu Departemen Perdagangan AS menambahkan NSO ke daftar hitam perdagangannya, dengan mengatakan mereka menjual spyware kepada pemerintah asing yang menggunakan peralatan itu untuk menargetkan pejabat pemerintah, jurnalis, dan lainnya.

Masuk daftar hitam oleh Washington berarti ekspor ke NSO dari mitra AS dibatasi, sehingga mempersulit peneliti keamanan AS untuk menjual informasi tentang kerentanan komputer kepada mereka.

Setelah dia ditunjuk sebagai CEO masa depan, Benbenisti, yang sebelumnya menjabat enam setengah tahun sebagai CEO grup telekomunikasi Partner Communications, apakah dia “terkesan dengan standar moral yang tinggi, kerangka kerja etis, dan kebijakan kepatuhan yang menyederhanakan semua hal NSO Grup melakukannya.”

‘Akan berjuang’

NSO, yang mengatakan “kecewa” dengan keputusan daftar hitam AS, menegaskan kembali bahwa mereka telah mengakhiri kontrak dengan lembaga pemerintah yang menyalahgunakan produk yang dipromosikannya sebagai alat yang sah untuk membantu otoritas memerangi kejahatan memerangi terorisme.

Perusahaan mengirimkan produknya ke luar negeri di bawah lisensi dari Kementerian Pertahanan Israel, yang meluncurkan penyelidikan praktik perusahaan setelah dugaan penyalahgunaan perangkat lunak muncul. Tidak ada hasil yang diumumkan.

Sebuah sumber NSO mengatakan perusahaan itu menentang keputusan AS dan telah berhubungan dengan klien di Eropa.

“Kami mendapat dukungan mereka. Tidak ada perubahan pada perusahaan atau pembatalan kontrak saat ini,” kata sumber itu.

Pada tahun 2020, NSO melaporkan pendapatan sebesar US$243 juta (A$333 juta) dan sumber perusahaan mengkonfirmasi laporan Moody’s tentang EBITDA yang disesuaikan sebesar 99 juta euro (A$155 juta).

Lev Topor, dari Pusat Hukum dan Kebijakan Cyber ​​di Universitas Haifa di Israel utara, mengatakan masa depan NSO dapat bergantung pada apakah negara lain mengikuti jejak AS.

“Mungkin mereka mungkin diblokir di AS tetapi tidak di tempat lain, dan AS tentu saja masih dapat menyewa layanan mereka melalui pihak ketiga melalui proxy,” kata Topor.

“Jika pemerintah di seluruh dunia dan khususnya pemerintah Israel akan mempersulit mereka untuk melakukan bisnis, mereka akan berjuang.”

Posted By : pengeluaran hk hari ini 2021