TikTok mendekati kesepakatan dengan Oracle untuk menyimpan datanya di AS – Strategi
Business

TikTok mendekati kesepakatan dengan Oracle untuk menyimpan datanya di AS – Strategi

TikTok mendekati kesepakatan bagi Oracle untuk menyimpan informasi pengguna Amerika-nya tanpa ByteDance induknya di China memiliki akses ke sana, berharap untuk mengatasi kekhawatiran panel keamanan nasional AS atas integritas data pada aplikasi video pendek populer, orang-orang yang mengetahui masalah tersebut mengatakan .

Kesepakatan itu akan datang satu setengah tahun setelah Komite Investasi Asing di Amerika Serikat (CFIUS) memerintahkan ByteDance untuk mendivestasikan TikTok karena kekhawatiran bahwa data pengguna AS dapat diteruskan ke pemerintah komunis China.

Perintah itu tidak diberlakukan setelah Joe Biden menggantikan Donald Trump sebagai Presiden AS tahun lalu, tetapi CFIUS terus memendam kekhawatiran atas keamanan data di TikTok yang sekarang diharapkan ditangani oleh ByteDance, kata sumber tersebut.

Tidak jelas apakah CFIUS akan menemukan bahwa kemitraan TikTok dengan Oracle akan menyelesaikan masalah keamanan nasional yang telah diidentifikasi, kata sumber tersebut. Seorang juru bicara Departemen Keuangan AS, yang memimpin CFIUS, tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Oracle telah membahas untuk mengakuisisi saham minoritas di TikTok pada tahun 2020, ketika ByteDance berada di bawah tekanan AS untuk menjual aplikasi tersebut.

Raksasa komputasi awan itu akan menyimpan semua data pengguna TikTok AS di server data Oracle di bawah kemitraan baru yang diusulkan, kata sumber tersebut. Beberapa data TikTok saat ini disimpan di Google Cloud Alphabet.

Sebuah tim manajemen data khusus AS yang bertindak sebagai penjaga gerbang untuk informasi pengguna AS dan membatasinya dari ByteDance akan dibentuk berdasarkan perjanjian tersebut, kata sumber tersebut.

Perusahaan sedang mendiskusikan struktur di mana tim itu tidak akan berada di bawah kendali atau pengawasan TikTok, tambah sumber tersebut.

TikTok juga menjajaki kemitraan dengan perusahaan teknologi lain melalui firewall dan langkah-langkah keamanan siber, tambah sumber tersebut.

ByteDance dan Oracle tidak segera menanggapi permintaan komentar.

TikTok adalah salah satu aplikasi media sosial paling populer di dunia, dengan lebih dari 1 miliar pengguna aktif di seluruh dunia. Informasi pengguna AS saat ini disimpan di pusat data TikTok di Virginia, dengan cadangan di Singapura.

Amerika Serikat telah semakin meneliti pengembang aplikasi atas data pribadi yang mereka tangani, terutama jika beberapa di antaranya melibatkan personel militer atau intelijen AS.

Perusahaan game China Beijing Kunlun Tech terpaksa menjual aplikasi kencan gay populer Grindr pada tahun 2020 setelah CFIUS mendekatinya dengan masalah keamanan nasional.

ByteDance adalah salah satu perusahaan rintisan dengan pertumbuhan tercepat di China. Ia memiliki agregator berita terkemuka di negara itu, Jinri Toutiao, serta mitra TikTok dari China, Douyin.

Posted By : togel hari ini hongkong